oleh

Gerak Hewan

-Edukasi-Telah Dibaca : 43 Orang
  1. Gerak hewan dalam air

Air memiliki kerapatan lebih besar dibandingkan udara. Air memiliki gaya angkat lebih besar dibandingkan di udara. Namun, hewan yang hidup di air seperti ikan memiliki massa jenis lebih kecil dibandingkan dengan lingkungannya. Oleh karena itu, ikan dapat melayang di dalam air dengan mengeluarkan sedikit energi.

Sebagaian besar hewan yang hidup di air memiliki bentuk tubuh seperti torpedo. Bentuk torpedo ini bertujuan untuk memperkecil gaya gesek dengan air sehingga dapat memudahkan ikan bergerak. Bentuk tersebut dapat memungkinkan tubuh ikan bergerak meliuk dari kiri ke kanan seperti ikan hi serta gerakan ke atas dan ke bawah seperti mamalia laut (paus dan lumba-lumba).

Untuk memudahkan bergerak dalam air, hewan air (ikan) memiliki ciri-ciri seperti berikut:

  1. Bentuk tubuh yang aerodinamis (streamline) untuk mengurangi hambatan ketika bergerak di dalam air.
  2. Memiliki ekor dan sirip ekor yang lebar untuk mendorong gerakan ikan dalam air
  3. Memiliki sirip tambahan untuk mencegah gerakan yang tidak diinginkan
  4. Memiliki gelembung renang yang dapat mengeluarkan gas dan berfungsi untuk mengatur gerakan vertikal (naik turun).
  5. Memiliki susunan otot dan tulang belakang yang fleksibel untuk mendorong ekor ikan di dalam air.
  1. Gerak hewan di udara

Beberapa jenis hewan misalnya burung, dapat terbang di udara dengan cara yang unik. Tubuh hewan-hewan tersebut memiliki gaya angkat yang besar untuk mengimbangi gaya gravitasi. Salah satu upaya untuk memperbesar gaya angkat yaitu menggunakan sayap. Burung terbang di udara dengan cara mengepakkkan sayapnya. Burung mengepakkan sayapnya dari atas ke bawah untk menimbulkan gerakan mengangkat dan mendorong tubuhnya di udara. Prinsip cara terbang burung tersebt diterapkan pada pesawat terbang, khususnya pada pesawat terbang bersayap bentuk airfoil.

Sayap burung memiliki susunan kerangka ringan, tlang dada kuat, dan otot kuat. Bentuk sayap airfoil membuat udara mengalir pada bagian atas sayap lebih cepat daripada bagian bawah. Saat sayap dikepakkan, udara akan mengalir ke bawah. Dorongan ke bawah tersebut akan menghasilkan gaya yang berlawanan arah sehingga burung akan terangkat ke atas.

 

  1. Gerak hewan di darat

Hewan di darat bergerak dengan berbagai cara yaitu berjalan, berlari, melompat, dan merayap. Hewan darat memiliki otot dan tulang yang kuat. Otot dan tulang tersebut digunakan untuk mengatasi inersia (kecenderungan tubuh untuk diam) dan menyimpan energi pegas (elastisitas) sehingga dapat melakukan berbagai aktivitas.

Kecepatan gerak hewan di darat berbeda-beda karena dipengaruhi oleh perbedaan struktur tulang dan otot yang dimiliki hewan. Sebagai contoh, gajah dan kijang mempunyai gerak yang berbeda. Gajah memiliki tubuh yang besar, akibatnya untuk bergerak gajah harus melawan inersia yang nilainya uga besar. Oleh karena itu, gajah bergerak dengan lamban. Sementara itu, kijang memiliki kaki yang rampig sehingga kijang memiliki elastisitas yang tinggi. Bentuk kaki yang ramping mengakibatkan kijang berlari lebih banyak melompat ke udara dan meluncur di udara. Gaya gersek udara jauh lebih kecil daripada gaya gesek permukaan tanah sehingga kijang dapat berlari dengan cepat.

 

Latihan

Kerjakan soal-soal berikut dengan baik dan benar!

  1. Air memiliki kerapatan lebih besar dibandingkan udara. Keadaan ini mempersulit gerakan hewan yang hidp di air, misalnya ikan. Namun, mengapa ikan dapat bergerak di dalam air dengan mudah? Jelaskan!
  2. Berdasarkan struktur dan bentuk tubuhnya, bagaimana prinsip gerak hewan di udara?

3. Mengapa kecepatan gerak pada gajah dengan kijang berbeda?

 

Salam Literasi,

AHSANUDDIN, S.Pd, M.MPd

Komentar

Tinggalkan Balasan

News Feed