oleh

Kebencian Akan Menghilangkan Akal Sehatmu

-Edukasi, Humaniora, Media, Pendidikan, Politik, Terbaru-Telah Dibaca : 788 Orang

Selamat pagi sobat,

Di pagi hari ini saya mengulas topik di rubrik NGETEH MORNING tentang sifat benci yang bisa menghilangkan akal sehat.

Sejak adanya media sosial (medsos) hampir selama 12 tahun, apakah itu facebook, twitter, instagram atau yang lainnya yang niat awal diluncurkan adalah untuk membangun dan mempererat silaturahmi antar manusia dengan mewartakan kehidupan pribadi, keluarga, kelompik dan juga kegiatan sosial lainnya.

Namun lama kelamaan media sosial juga digunakan untuk kegiatan  bisnis dan politik praktis.

Apalagi di era demokrasi liberal dengan pemilihan langsung seperti sekarang ini maka media sosial merupakan sarana jitu untuk digunakan mensosialisasikan diri dan/atau kelompok (Organisasi Kemasyarakatan atau Partai Politik).

Namun semakin ke sini, media sosial makin jauh dari tujuan semula. Media sosial malah dijadikan ajang saling ejek dan caci maki. Status status yang muncul merupakan cermin dari sifat si pembuat status.

Apabila si pembuat status itu dipenuhi kebencian atas “sesuatu” yang bisa merupakan orang, institusi atau yang lainnya maka statusnya pun akan terus diwarnai dengan kebencian.

Di media sosial sudah dipenuhi dengan status status kebencian atau nyinyir, istilah sekarang.

Media Sosial seharusnya ditampilkan status yang mengajak untuk berdiskusi dan mencari solusi bukan malah status yang provokatif untuk membuat kegaduhan dengan saling ejek dan caci maki.

Di situasi seperti inilah muncul para buzzer, baik buzzer bayaran alias buzzerRp dan buzzer partikelir yang menambah media sosial menjadi semakin tidak kondusif dan runyam.

Sifat buzzer itu pembenci dan selalu meniadakan obyektivitas dan yang ditulis selalu subyektivitas.

Celakanya, banyak buzzer yang menyamar seolah olah menjadi pengamat yang netral tapi bila terus disimak tulisan dalam status statusnya akan bisa ditebak bahwa pengamat itu adalah seorang buzzer.

Orang yang mempunyai tabiat selalu benci terhadap “sesuatu” maka bisa dipastikan dia sudah kehilangan akal sehatnya.

Jadi berhati hatilah dalam bersosmed karena kita bisa terjebak menjadi seorang buzzer.

Sobat, saatnya saya undur diri dan mari kita nikmati secangkir teh hangat di pagi hari ini ..

Selamat beraktivitas ..

Salam sehat ..

 

NH

Depok, 6 Maret 2021

Komentar

Tinggalkan Balasan

News Feed