oleh

Ampyang, Makanan tradisional Dari Solo

Selamat pagi sobat,

Di pagi hari yang cerah ini saya mengangkat topik di rubrik NGETEH MORNING tentang Ampyang, Makanan tradisional Dari Kota Solo.

Ampyang bagi keluarga saya dulu adalah cemilan yang tidak asing lagi. Saat saya masih tinggal bersama orang tua, asisten rumah tangga dari Mama saya sangat mahir membuat Ampyang dan rasanya pun tak kalah enak dari ampyang yang kerap menjadi oleh oleh Mama saat pulang kampung ke kota Solo.

Dahulu Ampyang hanya dijual di kota Solo atau Surakarta sebagai cemilan buat oleh oleh bagi orang yang berlibur atau berkunjung atau pulang kampung ke kota Solo.

Namun kini di era digitalisasi dengan begitu banyaknya penjual online, makanan gula jawa yang membalut kacang tanah ini mudah untuk dibeli tanpa harus kita pergi ke kota Solo.

Sebulan yang lalu, saya memang lagi “kangen” dengan cemilan ampyang ini karena memang sudah cukup lama saya tak menikmati salah satu cemilan favorit saya ini. Saya sempat melihat lihat di toko online yang menjual ampyang namun saat itu saya tidak langsung mengeksekusinya.

Sekitar lima hari yang lalu, istri saya mengabarkan bahwa ada keponakan yang menjual ampyang langsung dari penjual di kota Solo. Saya pun langsung meminta istri untuk memesan ampyang yang dijual oleh keponakam.

Dua hari yang lalu, pesanan ampyang sudah tiba di rumah dan tentu saja dapat menuntaskan rasa kangen saya terhadap makanan kesukaan saya selagi muda dulu yang kerap dibuat oleh asisten runah tangga Mama saya.

Alhamdulillah ..

Ampyang adalah makanan tradisional dari kota Solo yang terbuat dari kacang tanah dan diberi gula Jawa. Rasa ampyang manis, gurih dan tentu saja nikmat.

Seperti halnya di keluarga saya dulu, masyarakat Jawa umumnya biasa membuat sendiri cemilan ampyang tersebut, dan mempunyai resepnya yang variatif. Namun, beberapa bahan pokok yang harus ada dalam ampyang adalah kacang tanah, gula merah, gula pasir, dan jahe.

Beberapa hari ke depan, saya akan begitu menikmati cemilan ampyang ini sambil bersantai melihat acara pertandingan sepakbola kompetisi Liga 1 2021-2022 di layar kaca.

Saya tutup tulisan ini dengan sebuah pantun :

Si Poltak Datang Memakai Kaos Polo

Sambil Makan Mangga Bacang

Bila Berlibur Ke Kota Solo

Janganlah Lupa Membeli Ampyang

Sobat, saatnya saya undur diri dan mari kita nikmati secangkir teh hangat di pagi hari ini ..

Selamat beraktivitas ..

Salam sehat ..

 

NH
Depok, 14 Oktober 2021

Komentar

Tinggalkan Balasan

News Feed