oleh

Tantangan menulis lomba blog PGRI hari keduapuluhempat

-Edukasi-Telah Dibaca : 37 Orang

Inspirasi Hewan Pengerat

Oleh: Pono, S.Pd.SD

 

 

Semalam hujan turun dengan lebatnya. Angin pun bertiup kencang. Ditambah lagi dengan padamnya listrik di rumah sekampung. Berdasarkan kalender ‘pranata mangsa’ hari ini termasuk dalam ‘mangsa kawolu. Sudah menjadi kebiasaan sejak dulu kala pada ‘mangsa kapitu’ dan ‘mangsa kawolu’ di daerah ku sering terjadi angin bertiup kencang. Terkadang disertai hujan deras. Malam hari pun terasa amat dingin. Terlebih pada saat-saat menjelang subuh.

Aku tidur di lantai beralaskan kasur empuk depan tivi. Biasanya sebelum terlelap aku menonton televisi, menunggu rasa kantuk. Kalau jadwal pelatihan, saya menonton telivisi sekaligus menatap layar HP guna mengikuti pelatihan di grup WA serta, menyaksikan setiap chat pada grup WA baik berupa  dari narasumber maupun pertanyaan dari peserta dan jawabannya. Aku tidak mau ketinggalan agar dapat menyelesaikan membuat resume yang merupakan tugas bagi semua peserta.

Sejak istriku melahirkan si kecil 5 setengah bulan yang lalu, aku memang lebih sering tidur di lantai beralaskan kasur. Tujuannya untuk memberikan keleluasaan bagi si kecil dan ibunya.  Kebetulan televisi di rumahku berada dekat dengan pintu samping. Jika hujan lebat disertai angin kencang terkadang sebagian air masuk melalui celah bawah pintu menjadikan udara bertambah dingin. Bagiku itu bukan masalah, bahkan terasa asyik mengingat ini merupakan bagian dari perjuangan seorang ayah. Sebenarnya masih ada satu kamar lagi yang bisa aku tempati untuk tidur setiap malam. Namun tidur dekat pintu kamar si kecil merupakan pilihan bagiku. Bagi pembaca yang menjadi ayah tentunya sangat paham dengan suasana seperti ini.

Hujan terus mengguyur hingga subuh. Padamnya listrik membuat suasana sepi. Tak ada suara manusia di luar rumah. Biasanya di jalan depan dan samping rumahku, Namun sejak jam 9 malam sepertinya tidak ada yang lewat di samping rumah. Maklum hujan turun  dengan derasnya. Atau kalaupun ada yang lewat satu atau dua tak terdengar karena udara didominasi suara hujan yang terus mengguyur.

Ketika listrik mulai padam kuletakkan HP yang biasa aku gunakan berlatih menulis  di malam hari. Kujadikan ia beralih fungsi menjadi lampu darurat menemani tidur di malam hari. Lumayan. Walaupun tak seterang lampu neon, setidaknya aku bisa melihat jalan menuju kamar mandi. Kalau-kalau ada keperluan kesana.

Hujan mengguyur.  Malam pun semakin dingin. Dari sela-sela suara derasnya hujan kudengar suara keras yang mengagetkan gendang telingaku. Asalnya dari arah dapur.  Di dapur masih gelap gulita. Suara itu memang sering terjadi. Mungkin setiap malam. Dengan perasaan sedikit penasaran akan suara itu aku pun berusaha melelapkan kedua mataku. Kelopak mataku aku usahakan. Agar menutup. Semoga besok pagi saat bangun tidur badanku lebih segar serta bugar. Besok pagi saya harus menempuh jarak puluhan kilometer menuju tempat tugas. Butuh stamina yang prima.

Belum lagi mataku terlelap, suara seperti benturan benda keras kembali terdengar. Kali ini lebih keras dari sebelumnya, diikuti suara berisik terus terdengar. Asal suara masih sama, dari arah dapur. Suasana yang masih gelap mengurungkan niatku melihat sumber suara dari dekat. Mengingat besok harus bekerja aku pun mengabaikannya.

Beberapa jam selepas mataku terpejam, aku terhenti dari mimpiku. Perlahan mataku membuka. Belum sempat mataku terbuka penuh, terdengar olehku suara hujan yang masih mengguyur. Rupanya hujan belum juga mereda. Suara angin masih menghiasi langit malam tadi bersama turunnya hujan. Aku rasa tidurku cukup untuk malam ini. Walaupun mataku masih berjuang menahan kantuk yang terus menyerang. Mengingat hujan terus mengguyur berkawan angin, serta masih padamnya saluran listrik. Aku putuskan mengusir rasa kantuk sambil menunggu waktu subuh. Aku pun segera menuju kamar mandi dengan penerangan cahaya HP.

Setelah mengambil wudhu dan menyelesaikan dua rekaat, kuambil HP untuk menyelesaikan tugas membuat resume yang sempat tertunda. Lama aku berbincang dengan  HP dalam bahasa tulis seperti layaknya menulis di buku ‘diary’, tiba-tiba terdengar suara muadzin mengumandangkan adzan sebagai tanda masuk waktu subuh. Listrik PLN masih padam, namun biasanya saat listrik padam muadzin menghidupkan ‘genset’  agar kumandang adzan terdengar seluruh kampung. Aku bergegas menunaikan kewajibanku dengan penerangan seadanya, dari cahaya HP.

Lebih kurang setengah jam setelah kumandang adzan hatiku merasa lega. Listrik sudah menyala kembali. Hujan pun mulai mereda. Ruangan dapur lebih terang dari sebelumnya. Aku mencoba mencari tahu apa yang terjadi semalam. Aku pun kaget melihat beberapa piring berserakan. Salah satunya bahkan terbelah menjadi dua. Tampaknya semalam hewan pengerat beraksi mencari makan seperti biasa sebelum jalannya saya tutup. Saya memang sudah berkali-kali menutup jalan masuk hewan pengerat itu. Aku perhatikan dengan saksama seluruh dinding. Akhirnya kutemukan sebuah lubang kecil seukuran kepala tikus. Agaknya hewan kecil itu telah berjuang dengan sepenuh tenaga  menembus dinding guna mencapai  target yang ia cita-citakan. Aku pun menggelengkan kepala.

Sambil memikirkan kejadian semalam, aku teringat akan isi buku yang aku beli 20 tahun yang lalu. Buku itu aku beli ketika menjadi TKI di Malaysia sebelum menjadi guru di SD. Judulnya 10 Wasiat Imam Syafi’i.

Ada yang menarik pada buku itu. Salah satunya tulisan yang menyebutkan bahwa salah satu dari pesan atau wasiat Imam Syafi’i adalah, “Belajarlah dari musuhmu”. Seketika terpikir olehku, “mungkinkah hewan pengerat itu Tuhan kirimkan sebagai sarana tarbiyah untukku?” Betapa beruntungnya aku. Dalam hari-hari belakangan memang aku kerap merasa marah pada hewan itu. Berbagai cara aku coba guna menaklukan hewan itu. Namun hari ini aku merasa bahwa aku tidak ada daya guna menaklukkannya.

Berulang kali aku melanggar fatwa ibuku. Sebenarnya berulang kali ibuku menasihati untuk tidak berlaku kasar kepada hewan itu. Namun aku melanggarnya, walaupun dengan bermuka manis di depan ibuku.

Jika aku perhatikan hewan pengerat itu memang memiliki kelebihan dibanding hewan lainya. Dari perilakunya menunjukkan bahawa ia merupakan salah satu dari hewan yang memiliki kecerdasan melebihi hewan lainnya. Disamping itu ia memiliki semangat tinggi dalam bekerja menggapai target. Terbukti berulang kali ia membuat jalan baru guna mencapai tempat berisi makanan dan perlindungan.

Kiranya itu yang dapat saya pelajari dari hewan itu. Terlepas dari benar dan salah atau baik dan buruk. Kedua sifat pada hewan yang saya sebutkan, tentunya akan bermanfaat jika kita tiru. Namun tentunya kalaupun kita menirunya untuk hal kebaikan  dan kebenaran, ya. Bukankan kita diperintahkan untuk senantiasa belajar. Belajar dengan siapapun dan kapanpun hingga ajal menjemput.

Demikian yang dapat saya sampaikan kali ini. Cerita dari kejadian nyata dengan sedikit perubahan. Jika ada salah kata mohon dimaafkan kritik dan saran dari para cerdik pandai amat kami harapkan. Wallohu a’lam bishowab.

Banjarnegara, 24 Pebruari 2021, malam hari,  hujan rintik.

Blog penulis: www.ono.my.id

Komentar

Tinggalkan Balasan

News Feed