oleh

Foto  Jadul  Tetap  Mantul

Foto  Jadul  Tetap  Mantul

“Kenangan  manis  tak  akan  pernah  habis, kenangan  Sayang  tak  akan  pernah  hilang”

Foto  Jadul  Tetap  Mantul
Foto  Jadul  Tetap  Mantul

Diary,

Tak  sengaja  ketika  saya  ‘opremen’,  cihuii  menggunakan  Bahasa  Belanda  ni ye (ya opremen  itu yang  sering  kudengar  ketika  masih  banyak  suster  misionaris  Belanda,  yang  artinya  bongkar  dan  merapikan  kembali  barang-barang). Saya  menemukan  beberapa  foto  Jadul = Jaman Dulu  tapi  tetap  Mantul = Mantab beTul.

Terbersit  dihatiku, saya  ingin  menyapa  teman-temanku  waktu  SMP ini.  Ada beberapa  yang  berkontak  denganku  melalui Medsos  dan Whats App.  Saya bisa  membayangkan  bagaimana  reaksi  mereka  jika  melihat  foto  ini.

Kupandangi  foto  ini, banyak  yang  masih  kuingat  siapa  mereka, dan  betapa  bahagianya  dulu  bersama  mereka. Mungkin  nanti  jika  foto  dan  artikel ini ku up load  akan  menjadi  Viral, setidaknya  dikalangan  kami  alumni  SMP  Katolik  Adi  Sucipto, Blora.

Semoga  ada  teman-temanku  yang  bisa  saling  melanjutkan berita  ini  sehingga  kami  bisa bersilaturahmi, dan  komunikasi.  Kutahu  bahwa  diantara  mereka  sudah  punya  banyak  anak  bahkan  cucu, dan  merantau  di  kota-kota di seluruh  Indonesia.

Diary,

Foto  ini  menyimpan  dan mengungkap  banyak  cerita  yang  penuh  kenangan. Betapa  lincahnya  kami  dulu, tak  mengenal  lelah, dijemur  panas  dan  diguyur  hujan untuk  melaksanakan  tugas.

Kami  terpilih  dari  sekian  ratus  murid yang  dibagi  dalam  4  paralel  kelas. Ya  waktu  itu  SMP  kami  menjadi  SMP  favorite, yang  muridnya  datang  dari seluruh  penjuru  mata angin, dari  setiap Kecamatan  yang  mengelilingi  kota  Blora.

Foto  Jadul  Tetap  Mantul
Foto  Jadul  Tetap  Mantul

Kami  terpilih  menjadi  anggota “  Saka  Bhayangkara “ yang  dilatih  oleh    Polisi   Bapak  Nasir  namanya  yang  ramah, gagah  dan baik  hati. Kami  punya  seragam  khusus  menjadi  Polisi  cilik.

Kami  membantu  tugas  para  Polisi  jika  kota  Blora  ada  karnaval  dan  upacara  hari-hari  penting di  Alun-alun. Itulah  sebabnya  saya  pernah  bercita-cita  untuk  jadi  POLWAN  saat  itu. Gagah  deh  kalau  sudah  pakai  seragam  Polisi.

Masih  terbersit  dalam  ingatanku  bahwa  kami  dilantik  sebagai  anggota  Saka  Bhayangkara  pada tanggal  4  Oktober 1974, yah  saya  masih  duduk  di  Kelas  1SMP, selama  3  tahun  saya  menjadi  anggota yang  aktif, disamping  juga  ikut  kegiatan  Pramuka  dan  PMR (  Palang  Merah  Remaja).

Rambutku  yang  dari  keriting, sampai  menjadi  lurus. Yach  waktu  itu modelnya  keriting. Saya  sering  mengikaat  rambut dengan  batang daun  Waru  atau  batang  daun  ketela  pohon, jika  malam  hari  tiba, dan  paginya  jika  dilepas rambut  sudah  menjadi  keriting atau  bergelombang, imaginasinya  sih  seperti  Marilyn Monroe  atau  Grace  Kelly .

Melihat  hal  itu  nenekku, menghadiahi  saya  untuk  keriting  rambut, di  salon  Marlyn, tempat  sahabat  nenekku Salon  yang  terkenal  di  Blora  saat  itu, letaknya  yang  strategis  di  Jalan  Pemuda bersebrangan dengan  Kantor  Pos.

Foto  Jadul  Tetap  Mantul
Foto  Jadul  Tetap  Mantul

Eem  akhirnya  rambutku  jadi  keriting  tanpa  harus  ribet menggulung  rambut  dengan  batang  dedaunan.

Coba  deh  perhatikan  yang  terlihat  di  foto itu, kan  rambutnya kebanyakan  keriting, baru  mode sih saat  itu. Setelah  saya  kelas 3  SMP  rambutku  kubiarkan  terurai, maklum  mau  masuk  SPG, biar  anggun  jika  di kepang  atau  disanggul. Kan  calon  guru  saat  itu  rambutnya  mesti  dipanjangkan. Karena  kalau  praktek diwajibkan  bersanggul he..he..he.

Diary,

Masa  remaja  memang  masa  yang  sungguh  indah, setelah  menjalani  masa  kanak-kanak  yang  penuh  kebebasan  untuk  bermain  segala  permainan  yang  menyehatkan  karena  mesti, lari, lompat, koprol yang  membuat  badan  sehat. Masa  remaja  adalah  masa  berbenah  diri  untuk  tampil  sebagai  wanita, yang  berani menata diri  dan  ditata  sikapnya.

Foto  Jadul  Tetap  Mantul
Foto  Jadul  Tetap  Mantul

Oh  ya  Diary, saat  yang  paling  mengesankan  ketika  menjadi anggota  Saka  Bhayangkara, kami  pernah  ditugaskan sebagai  pagar  betis  penjaga  keamanan sewaktu   Presiden  Soeharto   kunjungan ke  Cepu, tepatnya  di  Komplek  MIGAS. Begitu  Presiden  lewat, kami diberi  kesempatan untuk  jabat  tangan. Bangga  deh  jabat  tangan  dengan  Presiden, bagi  remaja  masa  itu. Diary, udah  dulu  ya  ceritanya, nanti  kusambung  lagi.

 

Oleh  Sr. Maria  Moni22 Januari, 2021

Artikel ke : 11 YPTD

Komentar

Tinggalkan Balasan

News Feed