oleh

Perempuan  Berprofesi   Jujur  Berkarakter  dan  Punya  Hati

 

Menjadi  Perempuan  yang  Berpendidikan

Masih  terngiang  dalam  benakku, kata-kata  dari  nenekku, yang  lulusan  Sekolah  Darmorini,  yang  diajar  oleh  para  guru  Belanda, juga  kata-kata  Ibuku  yang  hanya  lulusan  SMP. Mereka  berdua  selalu  mengatakan :” Jadi  perempuan  itu  tidak  hanya   meraih  berpendidikkan  tinggi  tapi  yang  terpenting berkarakter, berkepribadian  serta  punya  watak  terpuji.

Perempuan  Berprofesi   Jujur  Berkarakter  dan  Punya  Hati
Perempuan  Berprofesi   Jujur  Berkarakter  dan  Punya  Hati

Tidak  hanya  itu  saja, mereka  juga  selalu  bilang, :”  Kalau  kamu  nanti  sudah  dewasa  dan  menikah, harus  bekerja  dan  mampu  mencari  uang  sendiri, jangan  hanya  minta (  istilah  mereka  “nyadong” dari  suami  saja). Wanita  itu  harus  berani  ditata  dan  menata serta  mandiri.

Nasihat  itu  seakan  menempel  dibenakku. Kalau  saya  ditanya :”  Apakah  saya  bahagia  dilahirkan  sebagai  perempuan ?” Saya  akan  menjawab  dengan  tegas, “  ya  saya  BAHAGIA  dan  Beruntung terlahir  sebagai  perempuan. Mengapa ? karena  saya  diterima  apa  adanya, di dalam  keuarga  tidak  pernah  dibedakan, dan  mempunyai  hak  yang  sama  dengan  saudara  lelaki  saya.

Di lingkungan  keluarga pun  di sekolah  dan  di  masyarakat, saya  bisa  berkembang dan  membentuk  diri  serta  mempunyaai  hak  yang  sama  dengan  lelaki.

Mungkin  karena  saya  lahir  dan  dibesarkan  di  kota, atau punya  keluarga yang  open  mind, terbuka  pada  segala  budaya, suku, agama dan  dalam  hidup  bermasyarakat.

Serta  dari  enam  bersaudara, termasuk  saya  sebagai  tersulung, Saya  punya  adik  lelaki  hanya  satu. Dulu  Bapak  memang  berencana  setelah  saya lulus  dari  SPG ( Sekolah  Pendidikan  Guru )  saya  akan  melanjutkan, ke  Univ  Swasta  di  Yogya, namun  saya  keburu tertarik  pada  panggilan saya  masa  kecil  untuk  menjadi  Biarawati.

Dalam  perkembangan  waktu, adik-adik  saya melanjutkan  study dengan  usahanya  sendiri , mereka  semua  adalah  para  pekerja  keras, pantang  menyerah  dengan  keadaan .Dan study  lanjut  itupun  dilakukan  setelah  mereka  menikah, bahkan  ada  yang  bertitel  Doktor dan  menjadi  dosen untuk  Pasca  Sarjana di  Univ Brawijaya  Malang.  Jadi  dikeluarga  kami  komplit ada  yang  jadi  guru TK, SD, SMP, SMA dan  Dosen.

Perempuan  Berprofesi   yang  kukagumi

Sebagai  seorang  biarawati  saya  punya  banyak  relasi, rekan  kerja dan  sahabat. Sewaktu  muda  sebagai  suster  Yunior  saya  ditugaskan di  SD  Pius  Pekalongan.  Ada  seorang  wanita sebagai  Tata  Usaha  yang  sangat  kukagumi namanya  Ibu   Gwat  Tien (Tina  Kusuma ).

Darinya  saya  banyak  belajar  bagaimana menghadapi  orang tua  murid,para murid yang  waktu  itu  jumlahnya ada 1500 an  maklum  ada  4  Paralel dari  kelas  1 hingga  kelas  6.

Bu  Tien  begitu  sabar, ramah  dan  selalu  ada  solusi untuk  memecahkan  persoalan. Sebagai  TU, dia  pegang  peran  penting  dalam  sekolah  kami. Waktu  itu  serba  manual, belum  canggih seperti  saat  ini, penerimaan  dan  pengelolaan uang  sekolahpun juga  manual.

Setiap  pagi  Bu  Tien selalu  berkeliling  meminta  disetiap  kelas , siapa  yang  membawa  uang  sekolah, menulisnya  dengan  rapi  dan  nanti  menyetorkannya  ke  Suster  Ekonom.

Dia  juga  sangat  murah  hati, tahu  persis  siapa  yang  tidak  mampu, dan  sering  membagi  pakaian  para  keponakannya untuk  anak  murid  yang  membutuhkan. Saya  sungguh  banyak  belajar  dari  keutamaannya  yang  memancar. Dari kebaikan  dan  ketulusan  hatinya serta  jujur  luar  biasa.

Bu  Tien  punya  banyak  kenalan dan  murah  senyum  serta  humoris, setiap  istirahat, selalu  ada  saja  cerita  yang  membuat  kami  terpingkal-pingkal, saya  belum  pernah  melihat  dia  marah  atau  cemberut.

Jika  ada  orang  tua  yang  rewel, rasanya  kami  saja  jengkel melihat orang  tersebut  berkata dan  berperiilaku  kasar  padanya, tapi  Bu  Tien  selalu  bilang :”  Biarkan  saja  Suster, kita  doakan , Tuhan  yang  akan  membalas, (  itu  diucapkan  dalam  Bahasa  Jawa Pekalongan yang  medok, yang  membuat  sejuk  hati  ini)

Saya  juga  dilatih  untuk  jadi  tabah  jika  melihat  “darah” dulu  saya  paling  tidak  tahan melihat  darah  jika  ada  anak  yang  terluka, tapi  Bu  Tien  selalu  meminta  saya  untuk  membawa  anak-anak  itu  ke  RS  Budi  Rahayu, milik  SND yang  letaknya  besebelahan  dengan  Sekolah. Lama-kelamaan  saya  berani  menangani  anak-anak  yang  kecelakaan  bahkan  ada  yang  sangat  parah.

Kredibilitas dan  kejujurannya  membuat  Bu  Tien  tidak  pernah  pensiun. Meskipun  sudah  pensiun, kami  meminta  Bu  Tien  untuk memperpanjang  masa  kerja, dan  itupun  disetujuinya, sampai  boleh  dikata  tak  mampu  lagi  bekerja.

Dari  persahabatku  dengan  Bu  Tien yang  notabene  adalah  murid dari  para  Suster  kami,  karena  dulu  bersekolah  di  SD  dan  SMP  Pius, diajar  oleh  para  suster  kami  bahkan  suster  yang  dari  Belanda &  Jerman, maka  Semangat  dan  Kharisma  SND  nampak  jelas  dari  cara  hidup  dan  karakternya.

Saya  jadi  tahu  bahwa  Bu  Tien  adalah  Puteri  Sulung  yang  punya  banyak  adik, dia  memilih  tidak  menikah  dan  mengalah  supaya  adik-adiknya  berprofesi  dan  punya  prestasi  lebih  baik. Dan  memang  terbukti adik adiknya  berhasil  dalam  karier  dan  Rumah  tangganya.

Ada  yang  menjadi  pimpinan  perusahaan, Pegawai  Bank. Yang  menarik Bu  Tien  adalah  pemersatu  dalam  keluarga, jiwa  social dan  penolongnya  sangat  nampak pada keluarganya, para  keponakannya, dan  sesamanya. Yang  saya  tahu  adik-adiknya dan  para  keponakan  sangat  mencintai  dan  menghormati  Bu  Tien.

Apa  yang  ditabur  baik  akan  dituai  baik  dan  indah  pula, tahun 1987  saya  meninggalkan  Pekalongan  untuk  bertugas  ditempat  lain, jika  saya  ke  Pekalongan  saya  sering  bertemu  Bu  Tien  di  gereja, atau  berkunjung  ke  rumahnya.  Ceritanya  membahagiakan, Bu  Tien  selalu  diajak  adik-adiknya  keliling  dunia.

Saya  ikut  bahagia  mendengarnya, dan  kami  terus  menjalin  silaturahmi. Bu  Tien  selalu  menjalin  hubungan  baik dengan   para  murid  yang  dulu  pernah  ditolong dan  murid  yang  lain  yang  sering  les  di  Bu  Tien juga  teman dan  sahabat  masa  kecil, mereka  selalu  berkunjung.

Dimasa  tuanya  Bu  Tien masih  memberi  Les  anak-anak di Rumah  keluarga  besarnya, dia  tinggal  sendiri di  Rumah  “ Kong “  warisan  orang  tuanya  dengan  tiga  pembantu. Pembantu  itupun  juga  bisa  mengais  rejeki  dengan  berjualan  makanan dan  minuman  untuk  anak-anak  yang  les privat.

Meskipun  tinggal  sendiri  Dia  tidak  merasa  kesepian, karena  selalu  ada  yang  dikerjakan, meskipun  jalannya  sudah  susah. Adik  dan  para  keponakan  ingin  membawa  Bu  Tien  untuk  tinggal  di  Jakarta, tapi  dia  tidak  mau.

Sewaktu  kunjunganku bersama  Bu  Ratna  ternyata  merupakan  pertemuanku  terakhir  dengan  Bu  Tien, dia  cerita  dari  A sampai  Z  dengan  wajah  ceria, dan  mengatakan :”  Saya  tidak  mau  tinggal  di  Jakarta  suster, saya  nyaman  di  Pekalongan, katanya”

“Kalau  saya  sakit, kan  ada  Budi  Rahayu, para  suster  juga  dekat, teman  dan  tetangga  baik-baik  sudah  seperti  saudara”. Kecuali kalau  saya  meninggal  ya  terserah  adik-adik  dan  para  keponakan, saya  penginnya  di  kremasi,” begitu  katanya.

Tak  lama  setelah  pertemuanku  itu ternyata  saat  berpisah  dengan  Bu  Tien. Setelah  saya  kembali  ke  Jakarta  beberapa  hari  kemudian  saya  mendengar  Bu  Tien  menghembuskan  nafas  dengan  tenang  di  RS  Budi  Rahayu, Pekalongan.  Pada  tanggal  29  Maret 2020  kira-kira  pukul  16:15, setelah  kami  mendapat  berita  dan  dimintai  doa  oleh  Para  Suster  dan  Staf  RSBR.Jenazahnya  dibawa  ke  Jakarta  dan  di  Kremasi  di  Oasis  Lestari.

Bu  Gwat  Tien (Tina  Kusuma )  telah  tiada, namun  semangat  dan  kharismanya, memancar  bagi  orang  yang  telah  mengenalnya.  Bagiku  dialah  wanita  berprofesi, wanita  karier  yang  baik  hati  dan  selalu  berbagi  apa  saja  yang  dimilikinya.

Kini  jiwanya  kembali  kepada  Sang  Khalik, tapi  cintanya  tertanam  di  hati  para  sahabatnya, juga  padaku. Selamat  jalan  Bu  Tien, doa  kami  menyertaimu, semoga  jiwamu  bahagia  dalam dekapan  Kasih dan  Kerahiman  Ilahi, Dirimu  senantiasa  hidup  dalam  kenangan  manis  hati  kami ***.

 

Oleh  Sr. Maria  Monika  SND

Artikel  ke : 20 YPTD

Komentar

Tinggalkan Balasan

News Feed