oleh

Seri Santet #12 – Beda Sihir dengan Santet

-Sosbud-Telah Dibaca : 77 Orang

Banyak yang mencibir, mengejek dan mencaci ketika saya ceritakan perihal benda-benda yang diangkat dari dalam tanah di rumah, di kantor serta dari badan saya.

Kalau saja orang-orang yang mendengarkan cerita saya mengalaminya secara langsung tentulah mereka tidak akan bisa lagi mencibir, mengejek dan mencaci.

Jadi korban santet sangat menyakitkan: lahir dan batin. Tapi, karena sudah jadi korban yang bisa dilakukan hanyalah sabar, berdoa dan berobat. Ini menguras tenaga dan harta.

Alhamdulillah. Saya beruntung karena orang-orang yang mengobati saya di Banten, Tasikmalaya, dll. tidak ada yang memasang tarif. Terkadang hanya dengan ucapan terima kasih melalui salaman.

”Kalau badan terasa sakit, langsung ke sini. Tidak usah pikirkan yang macam-macam.” Itulah yang selalu dikatakan Bu Haji (Pandeglang, Banten) kepada saya setiap kali berobat ke sana.

Memang, jika kena akan langsung terasa sakit yang luar biasa. Bukan seperti sakit yang terkait dengan keluhan medis.

Semula benda-benda yang diangkat dari tubuh saya, seperti beling, paku, jarum, dll. saya bawa pulang dan saya tunjukkan ke beberapa orang. Tapi, mereka malah menertawakan saya.

“Ah, itu hanya sihir,” kata mereka.

Ada di antara mereka yang menyebut saya sebagai orang yang syirik dan musyrik karena percaya terhadap sihir.

Padahal, ada perbedaan yang sangat mendasar antara sihir atau sulap dan santet.

Sihir, misalnya, sapu tangan menjadi bunga atau burung merpati.

Kalau bunga atau burung merpati itu diletakkan di dalam toples dalam waktu 24 jam akan berubah kembali ke wujud semula yaitu sapu tangan.

Sedangkan santet ketika dimasukkan ke dalam tubuh benda-benda itu berubah wujud dari benda padat ke benda lembek. Benda-benda tsb. dibawa oleh setan atau jin ke tubuh melalui perantaraan minyak (disuling dari tanaman yang hanya ada di Turki atau asap yang dibakar dari apel jin).

Benda-benda padat yang akan dikirim ke tubuh terlebih dahulu mengalami proses dematerialisasi yaitu menjadikan benda padat menjadi benda lembek atau lunak seperti permen karet.

Benda-benda itu dibawa jin atau setan karena sudah ada ‘kompas’ yaitu bagian-bagian tubuh, foto, dan nama ibu kandung (jika sasaran laki-laki).

Selain itu biasanya ada pula ‘terminal’-nya di rumah atau kantor yaitu benda-benda yang ditanam atau dikirim untuk memudahkan jin memasukkan benda ke tubuh sasaran.

Di punggung kiri saya ada bekas telapak tangan. Kabarnya itu telapak tangan setan kuburan yang menjadi pintu masuk ke badan saya (pada tulisan lain akan saya paparkan tentang telapak tangan ini).

Di dalam badan benda-benda itu berwujud api atau air tapi sifatnya seperti benda yang dimasukkan dengan perantaraan setan atau jin.

Dematerialisasi adalah suatu proses mengubah benda padat menjadi benda elastis.

Dikisahkan bahwa ketika Adam dan Hawa ‘dibuang’ ke Bumi mereka mengalami dematerialisasi dahulu agar tidak terjadi gesekan dengan udara di atmosfer. Soalnya, benda padat yang melewati atmosfer akan terbakar karena gesekan dengan udara.

Benda-benda yang sudah diangkat dari badan saya, al. pecahan beling, paku, jarum, duri ijuk, uang logam pecahan Rp 100, rambut, benang, binatang hidup, seperti capung, serangga, kemenyan, serbuk perak, lempengan perak, batangan timah, dan susuh (sejenis keong kecil di batang padi).

Ketika dimasukkan oleh setan atau jin benda itu lembek, tapi di dalam tubuh kondisinya jadi benda padat seperti wujud semula. Itulah sebabnya benda-benda itu menimbulkan sakit yang luar biasa di dalam badan.

Serangga, misalnya, akan jalan-jalan mengikuti aliran darah. Paku atau jarum akan menusuk-nusuk pada bagian yang diinginkan oleh yang membayar dukun untuk mengirim santet.

Itulah sebabnya Bu Haji wanti-wanti agar segera berobat kalau terasa ada benda yang masuk ke dalam tubuh karena jangan sampai benda itu masuk ke tengkorak atau organ-organ penting lainnya.

Ketika diangkat dari dalam tubuh, maka benda-benda itu akan kembali ke wujud semua. Benda yang sudah ditarik dari dalam tubuh tidak akan berubah biar pun disimpan berbulan-bulan (Kompasiana, 23 Agustus 2013). *

Komentar:

opit (21 Februari 2019) dulu kakek saya paranormal, anak cucunya nasibnya aneh aneh.. ada yg mati saat balita, ada yg sering sakit ,ada yg idiot, ada yg susah jodoh dll.. saya umur 42 thn msh nganggur dan jomblo. dulu thn 2003 saat msh kerja di majalaya bdg saya sering dimutasi, diremehkan teman dan atasan karena otak dan tenaga saya payah, uang sering dipinjam teman teman tp bnyk yg tdk mau bayar, shg saya tdk betah dan mengundurkan diri, nyari kerja lg baru sebentar dipecat karena tidak becus kerja, nyari kerja lg sulit. di kampung saya di purwokerto buka usaha kecil kecilan bangkrut, jualan barang secara online tdk laku laku.. dulu saya di bdg kalau nyari jodoh sering ditolak cewe, diremehkan cewe, dibohongi teman, dimanfaatkan teman, diancam org, dipukul orang dll.. di kampung saya nyari jodoh tambah sulit karena sepi dan cewe yg jarang ada yg cantik, kalau ada yg agak cantik saingannya banyak.. akibatnya saya selama 15 thn tiap hari marah marah, berkata kotor, susah tidur, kdng banting barang barang, sering berdoa yg buruk buruk dll. apa saya kena gangguan ghaib? dulu kakek dan uwa saya paranormal sakti.. saya sdh 12thn agak rajin ibadah tp nasib tdk berubah.. dulu thn 2003 saat merantau ke bdg saya melamar cewe nama nya nurjanah (ciparay), tp lamaran saya ditolak, saya sampai skrng blm mampu melupakan dia. yg bikin saya cinta mati dg nur karena dia cantik, pendiam, lugu, rajin sholat, tdk matre, jarang keluyuran, dia juga jadi tulang punggung keluarga karena ortu nya petani miskin. saya mengira nur jodoh saya, karena saya kalau ada didekat dia hidup saya semangat, hati saya damai, tp ternyata dia cewek yg paling sulit saya dapatkan. saya ngejar dia 2 thn (2001-2003) tp saya ditolak habis habisan pdhl dia sdh putus dg pacarnya. saya bilang kepada dia saya tdk akan nikah atau akan bunuh diri jika dia menolak saya terus, tp dia tetap menolak saya. nur mentang2 cantik shg sombong dan jual mahal. saya pernah diusir sama dia saat saya main ke rumahnya, mungkin dia sdh dipelet cowok lain shg kelakuan nya spt kemasukan jin.. dia memuji mantan cowoknya dan dia meremehkan saya. saya nyari cewe yg lain gagal lg. saya ditolak lagi, dibohongi teman, dimanfaatkan teman dll saat nyari cewe. saya sudah pernah ditolak cewe 7x. bukan karena saya kurang ganteng tapi karena saya cupu dan loyo. cewe suka cowo yg jantan atau yg mapan. thn 2005 saat nur sdh nikah dg mantan pacar nya saya sering kirim surat berisi kata kata kasar dan ancaman kepada dia sebafai dia keguguran 3x karena sakit hati, kemudian thn 2009 dia cerai dg suaminya dan nur mencari cari saya supaya saya melamar dia, tp saya tdk berani datang krna saya yg merusak rumah tangga dia. selain itu saya sdh di kampung tdk merantau ke bdg lagi. tp saya sdh minta maaf kpd nur lewat surat. karena dulu saya lg stres berat karena saya merantau ke bdg sering dijahati org dan sering ditolak cewe. kemudian saya pulang kampung saya nganggur dan jomblo bertahun tahun. kalau nur bukan jodoh saya, kenapa saya seumur hidup cuma mencintai dia seorang. kpda cewe lain saya tdk pernah bsa mantap.. saya selalu ragu, minder dll.. saya yg berjuang dan berkorban mati matian untuk mendapatkan nur, saya tidak dpt apa apa, tp cowok lain yg nyantai malah bsa nikah dg dia. mungkin karena saya cucu paranormal sakti shg nasib saya sial terus. meski saya terus meningkatkan ibadah tapi nasib tidak pernah berubah. saya sejak kecil sering dibully teman. ada yg bilang saya bodoh dan lemah, manusia aneh, tdk punya masa depan, tdk berguna dll..saya kalau dihina, ditipu, dipukul, difitnah dll saya msh agak tegar tp saya kalau ditolak cewe, terutama cewe yg sangat saya cintai saya langsung terpuruk.. saya skrg males nyari cewe dan nyari kerja karena trauma. selain itu hati saya dipenuhi kemarahan, kebencian dan dendam..Allah spt tdk punya belas kasihan kepada saya, saya dibiarkan menderita puluhan thn.. pdhl saya selalu berusaha dan berdoa tp alloh tdk mau menolong saya.. solusinya bagaimana? semua ini gara gara kakek saya yg jadi paranormal. dulu ayah saya liat sendiri kakek saya praktek nyantet temannya utk percobaan.. ada beberapa jarum di cawan tiba tiba jarum lenyap disertai jendela yg terbuka sendiri. kemudian ada jarum yg balik ke cawan ada yg tidak, keesokan hari nya kakek saya pergi ke rumah teman yg jadi target santet ,teman kaek saya lg terbaring di tempat tidur, kena santet, kemudian kakek saya memberi minum perasan pohon pisang kepada temannya shg sembuh..

Syaiful W. HARAHAP (21 Februari 2019) @opit, terima kasih ….

Zoel Z'anwar (23 Agustus 2013) Ibu saya juga pernah kena, Om.. awalnya sakit kepala sebelah, lama kelamaan separuh wajahnya seperti gosong dan berbekas-bekas seperti pori-pori yang membesar sekali.. Saya sendiri ikut mencabuti rambut-rambut (seperti bulu babi) yang keluar dari lobang-lobang itu.. Saya percaya adanya santet, karena memang nyata. Tapi yang tidak bisa saya percaya adalah kenapa orang sebegitu tega menggunakannya.. Salam Om..

Syaiful W. HARAHAP (21 Februari 2019) @Zoel, yg ironis orang2 yg bayar dukun menyantet orang lain di masyarakat dikenal sbg orang2 yg taat beragama …. Ini fakta …. tapi kelakuan mereka lebih jahat dari setan …. saya korban kejahatan orang2 yg penampilannya agamis ….

Syaiful W. HARAHAP (24 Agustus 2013) Bagi yg ingin melihat langsung cara mengambil benda2 di badan, silakan kabari saya siapa tahu ada kesempatan ikut dengan saya ke Banten ….

Syaiful W. HARAHAP (4 Agustus 2013) @Keken, terima kasih. Dulu saya mau meladeni debat soal santet, tapi belakangan saya tdk mau lagi krn ada orang yg dulu ngejek, eh, kena. Dibantu malah fitnah. Maaf, klu Anda muslim silakan sujud syukur krn tdk jadi korban santet dan terus berdoa agar tdk kena. Saya berobat sejak tahun 2005. Sakit! Perih! Dst. krn kita tdk bisa seret pelakunya ke polisi krn UU tidak memberikan ruang yg cukup. Fisik dan psikis menderita.

Komentar

Tinggalkan Balasan

News Feed