oleh

KABUT DALAM BADAI 10

-Fiksiana-Telah Dibaca : 179 Orang

 

KABUT DALAM BADAI 10

Tung Widut

Arera sangat terpukul.  Lelaki yang selama ini diharapkan  membawanya terbang  ke surga ternyata  mempunyai perasaan lain. Tak  seperti yang diharapkan.  Disaksikan  keluarga besar semua harapan disirnakan dengan kata maaf. Ketulusan hati, perhatian dan pengorbanan  selama ini hanya  persinggahan sementara. Kini hanya bisa memandangi mobil Indu yang semakin jauh meninggalkan dirinya.

Kembali mobil Avanza silver Indu melaju di jalanan.  Menyatu dengan pepohonan rindang yang masih alami di sisi kanan jalan . Tak terlewatkan dia melirik nun jauh di di bawah sana. Terlihat sebuah taman yang melegenda di Kota Batu. Di situlah  Indu dan Arera melewatkan malam pengantin semu yang terjadi kesekian kalinya.  Udara dingin yang  dinikmati diubah menjadi kehangatan dalam ruang persegi. Mereka mengarungi keindahan surga yang semu pula. Nafas  melaju melambungkan kenikmatan di atas langit tingkat tujuh.  Mengurai kasih sedetail deru tiap hentakan hati.  Menyatu dalam bara kehangatan yang tang mungkin dijelaskan. Mereka mengambil mimpi di siang hari. Menyeret nafsu tanpa sebuah ikatan. Semua berjalan begitu saja. Tanpa ada kata jadian atau tembak-menembak layaknya anak muda.  Kenyamanan memang mahal,  itu yang membuat mereka lupa.  Lupa segalanya.

Suatu waktu Indu berbohong kepada istrinya. Bekerja mengantarkan tamu ke luar kota. Tempat yang hanya ada pada pikiran Indu dan Arera. Mereka bersekongkol membuat tempat yang hanya ada halusinasi  bagi  mereka. Sebenarnya mereka hanya menikmati malam di sebuah ruangan.  Berdua melihat bintang bertebaran  di atas lampu kerlip kota Surabaya.  Bintang yang mewarnai kebersamaan mereka. Kebersamaan  tak berujung.  Kehangatan sirna. Hanya tinggal sprei putih yang bercerita tentang percintaan semalam. Bulan pun hilang begitu saja pergi meninggalkan mata mereka yang terlelap.

Pagi telah datang. Matahari membangunkan mata mereka. Mata mereka tak begitu saja menyerah. Mimpi di siang bolong pun di rajutnya kembali.  Nafas mereka telah berdusta. Hanya datang sebentar  dan kemudian menghilang.

Jalan Cangar yang mulai sepi mengikat angan Indu untuk lebih berkonsentrasi. Tak mau tanya mundur lagi seperti saat berangkat. Benar-benar ditepisnya kenangan indah bersama  Arera. Kenangan yang selalu datang di pelupuk matanya saat terpejam maupun terjaga.  Terlalu Indah.

Sekelebat ada sebuah cahaya. Tiba-tiba mata Indu melihat benda yang sangat dekat dengan pupil matanya.

“Duuuuuar.”

Tentang Penulis: Widut

Belajar dan belajar di usia tak lagi muda. Lahir di Blitar 49 tahun lalu. Pengajar SMKN 2 Tulungagung ini mulai aktif menulis tahun 2017. Pada tahun 2018 finalis inobel dan lolos naskah buku (novel) Kesharlindungdikmen. Buku tunggalnya berjudul REOG KENDANG UNTUK GERESASIKU, PELANGI BERGAMBAR RASA, CIKAR MBAH BAKRI dan SEIKAT BUNGA TAMAN.

Komentar

Tinggalkan Balasan

News Feed