KENAPA SAYA MEMILIH PROFESI PERAWAT

Nama               : Digma Pratama Wirawanto

Kelas               : I B

 

Sebelum saya menjelaskan mengapa saya memlih profesi perawat izinkan saya untuk bercerita sedikit mengenai profesi yang saya inginkan sedari dulu hingga sekarang.

Pada saat saya sekolah dasar saya sempat diajak oleh sodara saya untuk menemani latihan basket yang tidak jauh dari rumah. Awalnya saya sempat menolak ajakan sodara saya, sebab pada saat itu saya tidak terlalu suka dengan olahraga. Sampai akhirnya saya dipaska oleh sodara saya untuk mencoba latihan basket dan kebetulan pada saat itu banyak teman teman seumuran yang mengajak saya untuk ikut latihan dan akhirnya saya terima ajakan teman teman baru saya.

Hari pertama saya latihan saya sangat merasa kurang percaya diri sebab saya sebelumnya belum pernah bermain basket ditambah lagi dengan teman teman seumuran saya yang pada saat itu sudah pandai bermain basket. Dengan sedikit motivasi dari coach saya pada saat itu saya coba mulai berlatih dengan sunguh sunguh.

Sampai akhirnya saya di ajak untuk mengikuti seleksi yang mana pada saat itu ada saat itu ada turnamen basket KU 9. Yang mana turnamen tersebut merupakan turnamen pertama yang saya ikuti dibidang olahraga. Saya sempat ragu pada saat itu sebab pada saat itu saya belum mempunyai pengalaman yang cukup untuk mengeikuti turnamen tersebut. Sampai saya coba ikut seleksi tersebut dengan bermodalkan semangat dan sungguh sungguh untuk dapat posisi team inti pada turnamen tersebut. Sampai akhirnya saya menerima informasi bahwa saya masuk dalam team inti pada turnamen ini dan saya juga membawa team saya menjuarai 2 pada turmanen tersebut.

Sampai akhirnya saya lulus dari bangku Sekolah Dasar dan saya melanjutkan Sekolah Menengah Pertama ( SMP ) yang ada di daerah Bogor Jawa Barat yang mana pada saat itu saya melihat kakak kelas yang sedang melaksanakan kegiatan demo ekskul yang ada di sekolah. Sampai akhirnya saya coba bergabung ekskul basket yang ada di sekolah tersebut sebab saya ingin menambah pengalaman bermain basket saya.

Sampai tibalah saya duduk di kelas 8 yang mana pada saat itu ada salah satu turnamen antar Sekolah yang diadakan di salah satu Sekolah Menengah Pertama yang terletak dicisarua bogor, turmanen ini merupakan turnamen kedua saya yang saya jalani. Pada saat itu tim sekolah saya mendapatkan juara satu dan yang mana salah satunya saya mendapatkan gelar pemain terbaik pada saat itu. Dari sini lah saya ingin sekali menjadi pemain basket professional Indonesia.

Setelah saya lulus dari bangku sekolah menengah pertama saya ingin melanjutkan ke sekolah menengah atas tapi orang tua saya tidak membolehkan saya sekolah di sma, dan orang tua saya mendaftarkan saya ke SMK kesehatan yang ada di cisarua bogor yang mana saya tidak ingin sekolah di jurusan kesehatan sebab saya ingin menjadi atlet basket bukan menjadi perawat. Saya menolak pilihan orang tua saya yang menginginkan saya sekolah di jurusan kesehatan. Akhinya saya mencoba menanyakan kepada orangtua saya kenapa saya tidak di perbolehkan menjadi pemain basket professional, sebab orangtua saya tidak ingin saya kena cedera dan kalo pemain basket professional itu umur emasnya usia 18 – 33 tahun saja. Dan akhirnya saya memutuskan untuk menerima sekolah di jurusan kesehatan sebab saya ingin masa depan saya terjamin.

Pada awal saya join di sekolah tersebut saya sempat tidak nyaman sebab dikelas saya murid perempuan 20 dan siswa nya 2. Hari demi hari saya jalani di sekolah tersebut dengan perasaan tidak nyaman, dan akhirnya saya lulus dari sekolah tersebut dan saya di beri saran oleh orangtua  saya untuk melanjutkan di akper polri.

Tinggalkan Balasan