Hidup Tanpa TV

Hidup Tanpa TV

Hari ini adalah hari terakhir aku off dari aktivitas kerja. Besok sudah mulai lagi bekerja. Selama libur ada 3 Hari aku lewati tanpa menonton TV.

Ternyata aku bisa hidup Tanpa TV? Kalo begitu darimana aku mengakses informasi?

Ya dari HP, aku membaca dua portal berita, kalo enggak … Ya ….. Dari sana aku meng-update informasi. Kalo buat nonton, aku pake you tube. Biasanya ceramah Gus Baha, Ustadz Somad, dan lagu anak-anak.

Dulu, aku masih nonton tv ketika masih ada film-film bagus dari sebuah stasiun tv, sekarang film-filmya diulang-ulang terus. Bosen aku jadinya.

Satu lagi, aku masih nonton tv kalo ada liga Indonesia. Sekarang nasib liga Indonesia enggak jelas.

Setelah hidup tanpa tv aku merasa hidupku baik-baik saja, tidak kurang satu apapun. Karena aku fikir tayangan tv secara umum udah enggak ada yang keren. Kagak ada acara yang bermutu.

Kebanyakan acara TV malah bikin tambah stres. Kalo enggak berita artis ketangkep narkoba, pasti acara artis ditinggal pacarnya kawin. lalu sama stasiun tv pacar yg tinggal kawin itu dibuatin konser. Dideket-deketin sama cowok lain, lalu mereka kayak orang pacaran. Risih ngelihatnya karena yg perempuannya pake jilbab tapi centilnya minta amplop.

Tapi aku memaklumi, kalo masih ada yang doyan nonton tv, bisa jadi sebagai alternative hiburan mumer ( murah meriah ) apalagi kalo sudah nonton sinetron ” ku menangis…” Yang judulnya panjang banget. ” Istriku ternyata bekas istrinya yang akhirnya kembali menjadi istri tetanggaku” lihat judulnya aja aku sudah merinding. Boro-boro mau nonton.

Semoga, aku bisa istiqomah hidup tanpa tv. Oiya, ternyata orang-orang sepertiku tidak sedikit lo, mereka yang udah bosen banget dengan tayangan tv. Karenanya ada pengamat yang mengatakan industri tv akan memasuki masa senjakala. Kita lihat saja nanti, apakah tv dapat bertahan?

Sori ya tv mending aku nyimak ceramahnya Gus Baha daripada mendengarkan nyanyin mba Rosa…” Ku menangis…”

Condet, masih libur kerja

Tinggalkan Balasan