oleh

Rekam Jejak Thamrin Dahlan Mendorong Literasi di Indonesia

-Literasi-Telah Dibaca : 182 Orang

Thamrin Dahlan, 70 Tahun Rekam Jejak Literasi YPTD Dahlan Iskan dan Kawan-kawan, YPTD, Jakarta, 2022.

Sosok Thamrin Dahlan (TD) di dunia literasi Indonesia mencuat sejak dia memberikan ruang bagi penulis, pada mulanya bagi Kompasianer (penulis di blog atau platform Kompasiana.com) tapi terus berkembang seiring dengan kian masifnya situs terbitkanbukugratis.com yang dikembangkan Yayasan Pusaka Thamrin Dahlan (YPTD).

Bermula dari menerbitkan buku berupa kompilasi tulisan di Kompasiana, yang disebut TD buku sebagai ‘mahkota’ seorang penulis, TD sudah menerbitkan 49 buku yang berisi kompilasi tulisan.

Dengan semboyan ‘menerbitkan buku dengan ISBN gratis’ YPTD terus berjuang menyebarkan gaung literasi dengan menerbitkan ratusan judul buku dari puluhan blogger. Sampai Juli 2022 YPTD sudah menerbitkan 350 judul buku. “Kita konsekuen dan konsisten menyerahkan dua eksemplar setiap judul buku ke Perpusnas (Perpustakan Nasional-pen.),” kata TD.

Menyerahkan buku terbitan YPTD sebagai nomor bukti ke Perpusnas di Jalan Salemba Raya, Jakarta Pusat, bersama beberapa penulis, Juni 2022. (Foto: Dok YPTD)

Setiap kali menyerahkan nomor bukti yang merupakan kewajiban penerbit yang diatur UU, TD juga mengajak penulis buku dan penulis di YPTD (di Google disebut pengarang) ke Perpusnas. “Ya, hitung-hitung sebagai Kopdar (kopi darat-pen.).” Ini tanggapan beberapa penulis yang sering ikut TD ke Perpusnas.

Di awal kemunculan YPTD semboyan ‘mahkota penulis’ jadi ikon yang dikejar-kejar penulis dan blogger, ketika itu di Kompasiana. Maklum, mengurus ISBN (International Standard Book Number) yang menjadi pengenal sebuah buku di kancah perpustakaan dunia dan proses lay-out buku gratis.

Baca juga: 10 Tahun Berkiprah di Kompasiana, Thamrin Dahlan Hasilkan 30 “Mahkota”

Dengan menyumbang seikhlasnya, biaya cetak 5 eksemplar buku Rp 250.000, penulis memperoleh 1 buku dari 5 buku yang dicetak (2 untuk Perpusnas dan 2 dokumentasi YPTD). Master lay-out jadi milik penulis.

Dalam perjalanan kepenulisannya TD di awal peluncuran YPTD sudah menerbitkan 30 ‘mahkota’ atau buku. Sampai Juli 2022 TD menerbitkan 50 buku.

Thamrin Dahlan bersama Kompasianer usai acara peluncuan buku dan YPTD di Depok, 19 Agustus 2020. (Foto: Dok YPTD/Dian Kelana)

Perjalanan TD yang membantu penulis menerbitkan buku dan memajukan literasi nasional di Indonesia, terutama untuk mendapatkan ISBN karena ISBN hanya bisa didapat oleh penerbit yang berbadan hukum dengan berbagai persayaratan lain, 70-an penulis dan blogger menuliskan pengalaman, pandangan dan harapan terkait dengan ulang tahun ke-70 TD tanggal 7 Juli 2022.

Dalam buku setebal 500 halaman itu, salah satu yang menulis tentang TD adalah Dahlan Iskan, penulis senior yang pernah jadi Menteri BUMN di era Presiden SBY. Dalam komentaranya dia sebutkan mengenal sosok TD melalui pantun yang rutin dikirim TD di pojok komentar situs disway/id.

Tulisan lain datang dari berbagai latar belakang pekerjaan, mulai dari guru, karyawan, pegawai, blogger, wartawan, dan lain-lain. Mereka ada di berbagai daerah di Tanah Air.

Tentu saja uluran tangan TD sangat membantu puluhan penulis sehingga bisa menerbitkan buku yang merupakan kompilasi tulisan. Jika dihitung ada 300 buku penulis dari berbagai latar belakang yang diterbitkan YPTD.

Sumbangsih TD yang tak ternilai untuk mendorong literasi nasional. Selamat HUT Pak TD, semoga sehat-sehat dan terus berkarya unuk literasi dunia. (Sumber: Kompasiana, 15/8-2022). *

Komentar

Tinggalkan Balasan