Kolam Renang

Kolam Renang Pak Kasim

Thamrin Dahlan

Mudik ke Tempino rasanya tidak lengkap kalau tidak berkisah tentang kolam Pak Kasim. Kolam renang tradisional ini menyimpan kisah  masa kecil yang indah pada setiap budak budak Tempino. Tanya saja, siapa budak Tempino yang belum pernah mandi (berenang) di kolam yang terletak di pinggir jalan menuju Palembang dari arah kantor Pertamina.

Tempino adalah tanah minyak yang di kelola oleh Pertamina.  Dusun Tempino terletak antara kota Jambi ke arah Palembang berjarak hanya 27 Km melalui jalan raya beraspal mulus di tengah perkampungan karet. Apabila di kota kota besar kolam  renang menjadi tempat rekreasi , justru di dusun kami kolam ikan yang dijadikan tempat mandi sekalian berenang.

Tempat rekreasi lainnya seperti kebon binatang tidak ada, sebagai pengobat hati warga  sesekali melihat sekawanan simpe atau beruk hitam bergelayutan di pepohonan sekitar kampong,. hanya itulah hiburan  versi dusun kami ketika lebaran tiba.

Sebenarnya ada rasa iri  warga Tempino kepada warga kampong sebelah Bajubang. Pasalnya Pertamina tidak adil, bila di Bajubang di buatkan kolam renang modern untuk para buruhnya maka di Tempino warga terpaksa mandi di kolam ikan yang dijadikan tempat rekreasi berenang. Mungkin karena Bajubang sebagai desa yang lebih besar di banding Tempino, maka dulu disana ada Rumah Sakit malah Pertamina memanjakan para pembesarnya (employee) dengan membangun lapangan golf.

Tahun 1960 ketika duduk di kelas 5 Sekolah Rakyat (SR) kami menjadualkan waktu khusus ke kolam renang kampong. Kolam ini sebenarnya ada dua, satu kolam bawah satu lagi kolam atas. Biasanya kami berenang di kolam bawah yang agak cetek, di kolam atas lebih dalam, takut berenang disana maklum masih anak anak berumur 10-11 tahun.

Masalahnya berenang atau tepatnya mandi di kolam ikan Pak Kasim walaupun gratis tidak selalu nyaman. Hal ini bersebab si empunya kolam tidak bekenan kami mandi di kolam ikan nya.. Tentu saja alasannya takut ikan Pak Kasim mabok karena bau keringat plus daki budak budak Tempino.

Oleh karena itu kami anak anak kecil curi kesempatan kalau Pak Kasim sedang tidur sore maka mulailah kami bersuka ria mandi bermain air sambil sedikit sedikit belajar berenang. Mandi telanjang rasanya belum malu maluin banget karena semuany anak laki laki. Pakaian di taruh bertumpuk di salah satu tempat tersembunyi.

Dulu pernah rombongan anak anak kelas lain, pakaiannya di sandera Pak Kasim, sehingga anak anak pada menangis pulang tidak pakai celana,…hahahaha. Belajar dari pengalaman itulah kami mengakali Pak Kasim dengan menyembunyikan baju dan celana di semak semak.

Kini kolam ikan Pak Kasim masih jadi tempat mandi. Entah apa sebabnya kolam ikan itu menjadi masalah besar bagi ahli waris mengingat kolam di jadikan oleh Pemerintah Daerah Kabupaten Batanghari sebagai tempat pembenihan ikan.

Disamping itu kolam saat ini di gunakan pula oleh Pertamina sebagai sumber mata air yang di olah di saringan aek untuk selanjutnya di distribusikan ke perumahan Pertamina sebagai pasokan air bersih,….

#serial mudik#

Salam Literasi

BHP 141120

YPTD

Tinggalkan Balasan

News Feed