Mengurai 3 Dosa Literasi

  • Sungai Penuh Kotamadya Kerinci
  • Kopi Kerinci memang enak sekali
  • Pegiat Literasi berhimpun di Mercuri
  • Semangat luar biasa nyalakan Literasi 

Terus terang kaget mendengar sambutan Pelaksana Tugas (Plt.) Kepala Perpustakaan Nasional Republik Indonesia Prof. E. Aminudin Aziz, M.A., Ph.D.   Menurut Beliau yang (memplesetkan Jabatan PLT menjadi Pejabat Lillahi Ta’ala) bahwa jawaban paling tepat perihal rendahnya minat baca orang Indonesia karena ada 3 dosa literasi

Pertama dosa Penulis karena karya tulis tidak sesuai dengan kebutuhan minat baca masyarakat. Penerbit pun disalahkan bersebab menerbitkan buku salah tersebut.  Terakhir Perpustakaan Nasional dan jajaran berdosa karena memberikan ISBN dan menyimpan buku – buku yang tidak diminati rakyat.

Dalam kapasitas Penulis dan Penerbit saya terkena 2 dosa. Dosa yang tidak disadari apakah benar atau tidak namun kalaupun berdosa bolehlah awak minta ampun langsung bertobat. Konsekwensi dosa itu  tidak akan menulis (lagi) topik tidak  diminati pembaca. Lanjut tak pula (menolak) menerbitkan buku egois (maunya penulis).

Jadi teringat Film Viral Orang Batak : Agak Laen.  Prof Aminudin Aziz agak laen apabila boleh dibandingkan dengan pejabat publik.  Berseloroh intelektual, santai dan pesan pun sampai. Dengan demikian  Moto Rakornas Perpusnas Menata Ulang Konsep dan Praktek Pembangunan Literasi didengar dan dipahami ratusan peserta Rakornas  tatap muka dan daring.

Peserta ikut bernyanyi dan bertepuk tangan ketika Penyanyi Ferry Curtis dan 2 pemusik gitar akustik  menlantunkan  lagu Buku Sahabatku dan Mari Membaca. Hadirin surprise bersebab mungkin baru kali ini acara Rakor dikemas sedemikian rupa laen dari laen melibatkan menampilkan pegiat literasi dari sisi seni suara

Plt Kepala Perpusnas RI  menyampaikan Strategi Penataan Perpusnas

Prolog disampaikan Budayawan Maman Suherman (MS) Penggerak Literasi Nasional. Tutur kata nan sungguh sangat menyentuh hati.  Anda sudah tahu siapa sosok seniman multi talenta pesohor nan diangurahi kekayaan perbendaharaan kosa kata santun, lentur memikat dan enak didengar. Kang MS menyampaikan keresahan dirinya  perihal persoalan akar rumput Literasi Indonesia.  Terbersit sedikit fakta ketika menyentuh pemahaman literasi oknum birokrat kurang menyala.

Saya hadir dalam kapasitas Penulis dan Penerbit Yayasan Pusaka Thamrin Dahlan (YPTD) berkedudukan di Kramatjati Jakarta Timur.  Berhimpun bersama sobat Pegiat literasi pada komunitas website terbitkanbukugratis.id  dan WAG YPTD. Bersama berbagi kebaikan dan kebajikan pada kegiatan  Menulis, Menerbitkan Buku (384 Judul Buku ber ISBN), bedah buku dan pelatihan menulis.

Fakta Rakornas Perpusnas 2024 membuka wawasan literasi lebih luas mendalam.  InshaAllah Tepat sasaran. Paling tidak Bapak PLT sudah melakukan gerak cepat Menata Ulang Konsep dan Praktik Pembangunan Literasi.  Gerak langkah manajemen modern diikat program kongkrit terukur realitis

Bersua dengan kawan sedaerah Bang Damhar, Bang Hermudin dari Sungai Penuh Kabupaten Kerinci Jambi dan Pak Kamiruddin dari Kabupaten Kota Baru Kalimantan Selatan serta Uda dan Uni Perpustakaan Provinsi Sumatera Barat. Bersua kembali Bang Johan Sahabat Literasi Jurusan Rekaman Musik serta rekan rekan Penerbit IKAPI.

Hadiah Buku Thamrin Dahlan 70 Tahun Rekam Jejak Digital Literasi untuk Kang Maman Suherman

Mengikuti Rakornas Perpusnas 2024 semakin menyadari bahwa Literasi itu ada dan wajib diperjuangkan.  Apalagi setelah mendengar

Paparan Direktur Jenderal Pembangunan Desa dan Perdesaan, Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, Dan Transmigrasi dan Deputi Bidang Pembangunan Manusia, Masyarakat, dan Kebudayaan, Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional/Bappenas

Presentasi menyala Nara Sumber dari Jawa Timur, Ibu Bupati Berau Kalimantan Timur serta Bapak Kepala Perpustakaan Kendal Jawa Tengah. Pendalaman materi pada sisi diskusi atau tanya jawab peserta dan nara sumber

Yes Api Literasi paling tidak sudah menyala di 3 tempat itu. Dalam waktu tidak begitu lama kita akan menyaksikan Jawa Timur,  Kabupaten Berau dan Kabupaten Kendal menikmati hasil kerja keras dan kesabaran. Memiliki aset sumber daya manusia menyala untuk kesejahteraan rakyat  berawal dari kepedulian atas literasi

Pekerjaan ini beda dengan membangun infra strutur. Literasi dibangun memerlukan waktu lama jelas tidak bisa instan,  Kerja Pegiat Literasi baru bisa  dirasakan manfaat dampak positif mencerdaskan anak bangsa di beberapa tahun kedepan. Mari galakkan kegiatan Membaca, Menulis, Menerbitkan buku di rumah kita rumah aman nyaman gedung perpustakaan.

  • Membacalah agar dikau mengenal dunia
  • Menulislah agar dikau dikenal dunia
  • Terbitkan buku agar dikau dikenang dunia

Kini saatnya menyalakan api literasi di sekolah,  desa desa dan perpustakaan seantero nusantara. Kita pegiat Literasi hadir di Grand Hotel Mercure Jakarta Pusat  14-15 Mei 2024 menjadi saksi Kebangkitan Literasi Indonesia.

Uhf sebelum lupa mohon sampaikan salam hormat untuk Bapak Pejabat Lillahi Ta’ala Kepala Perpustakaan Nasional Prof. E. Aminudin Aziz, M.A., Ph.D. Mohon dosa literasi awak dimaafkan dan semoga pemahaman perihal dosa itu tidak salah tangkap sehingga multi tafsir.

Selamat bekerja dengan hati Bapak, Semoga terjadi perubahan bermakna dalam Literasi Indonesia. Apakah mengurai 3 dosa literasi dan kemudian menciptakan kegemaran membaca menjadi budaya Indonesia akan begitu sulitkah Bapak Profesor.

  • Salam Literasi
  • BHP, 16 Mei 2024
  • TD

 

Catatan Informasi Rakornas Perpustakaan Nasional 2024

Tujuan Rakornas menyelenggarakan Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) Bidang Perpustakaan Tahun 2024 sebagai sarana sinkronisasi program dan kegiatan pengembangan perpustakaan antara pusat dan daerah, serta upaya konsolidasi dan koordinasi antar pemangku kepentingan di bidang perpustakaan.

Tema:

“Menata Ulang Konsep dan Praktik Pembangunan Literasi”

Waktu Pelaksanaan:
Hari/Tanggal: Selasa – Rabu, 14 – 15 Mei 2024
Pukul 08.00 – 16.00 WIB (tentative)

NARASUMBER:

– Sesi Pembukaan:
1. Maman Suherman, Penggerak Literasi Nasional
2. Plt. Kepala Perpustakaan Nasional

– Sesi Kebijakan:
1. Direktur Jenderal Pembangunan Desa dan Perdesaan, Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, Dan Transmigrasi*
2. Deputi Bidang Pembangunan Manusia, Masyarakat, dan Kebudayaan, Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional/Bappenas

– Sesi Berbagi:

1. Kepala Dinas Perpustakaan Provinsi Jawa Timur
2. Bupati Berau, Kalimantan Timur
3. Bupati Kendal, Jawa Tengah

– Sesi Paralel 1 – Penguatan Budaya Baca dan Literasi:
1. Ketua Umum Perkumpulan Literasi Indonesia
2. Kepala Desa Purwobakti, Kabupaten Bungo, Jambi

– Sesi Paralel 2 – Pengarusutamaan Naskah Nusantara:
1. Ketua Umum Masyarakat Pernaskahan Nusantara (Manassa)
2. Lektor Kepala Prodi Sastra Minangkabau, Universitas Andalas

– Sesi Paralel 3 – Standardisasi dan Tenaga Perpustakaan:

1. Kepala Perpustakaan Sekolah SMAN 3 Jakarta
2. Kepala Perpustakaan Universitas Muhammadiyah Yogyakarta

– Sesi Panel:
1. Sekretaris Utama Perpustakaan Nasional
2. Direktur Agama, Pendidikan dan Kebudayaan, KemenPPN/Bappenas

Tersedia e-sertifikat
Kapasitas Zoom 10.000 peserta
Live Streaming di channel Youtube Perpustakaan Nasional RI

Tautan Materi, Twibbon dan Jadwal Kegiatan:

Tinggalkan Balasan

1 komentar

News Feed