oleh

TERANG DAN GARAM

-Edukasi, Filosofi, KMAB, Literasi, Pendidikan, YPTD-Telah Dibaca : 241 Orang

Ketika saya masih kecil, sebuah pengalaman lucu pernah saya alami bersama keluarga. Ketika itu, kami sekeluarga akan makan bersama, dan seluruh makan sudah terhidang di atas tikar diterangi sebuah lampu “teplok”. Ya, sudah merupakan kebiasaan kami untuk duduk dan makan di atas tikar. Itu tradisi yang kami terima dari orangtua dan kakek nenek.

lilin
Gambar: ilustrasi terang lilin

Setelah selesai berdoa, makanan mulai dibagikan dan siap disantap. Di tengah penerangan yang seadanya itu, tiba-tiba bapak saya berujar kaget, “Wah, koq tawar. Ngga ada garamnya nih.” Sontak kami mencicipi hidangan kami masing-masing. Benar, rasanya tawar, tidak ada rasa garam sedikitpun. Tak lama, ibu  langsung mengaduk garam pada secangkir air panas dan mencampur ke dalam sayur. Rasa sayur itu memang menjadi nikmat setelah itu.

Garam

Bagi masyarakat khususnya para ibu, garam sudah menjadi kebutuhan sehari-hari dalam berbagai keperluan terutama dalam hal penyajian hidangan.

garam
Gambar: ilustrasi garam

Tidak diketahui pasti kapan penggunaan garam pada makanan dilakukan pertama kali. Yang pasti, kebiasaan mencampurkan garam pada makanan telah dilakukan turun temurun. Garam yang disebut dengan garam dapur diyakini menjadi salah satu bumbu dapur yang dapat menyedapkan masakan.

Para ahli telah melakukan penelitian atas kandungan yang terdapat pada garam. Pada garam dapur terkandung unsur sodium dan chlor (NaCl). Unsur sodium memiliki manfaat sangat penting bagi tubuh untuk mengatur proses keseimbangan cairan di dalam tubuh. Sodium berfungsi mengatur kelancaran proses transmisi saraf dan kerja otot (KlikDokter, 2010).

Meskipun garam memiliki fungsi dan manfaat yang sangat baik, tidak berarti penggunaannya dapat dilakukan dalam jumlah yang banyak. Garam selalu digunakan dalam takaran jumlah yang sedikit dibandingkan porsi makanan yang disajikan.

Penambahan garam pada makanan akan menghadirkan cita rasa yang nikmat pada makanan. Meskipun takarannya sedikit, garam selalu dibutuhkan. Tidak banyak, karena jika digunakan dalam takaran yang banyak, justru akan semakin merusak cita rasa makanan itu sendiri.

Tidak hanya itu, pengolahan garam pun harus tepat. Artinya, garam harus dilarutkan untuk memperoleh rasa yang merata pada seluruh makanan. Dapat dibayangkan jika garam tersebut menggumpal dan mengeras di dalam makanan, tentu tidak dapat memberi rasa pada makanan itu.

Terang

Sebuah cahaya akan menghasilkan terang. Cahaya berasal dari berbagai sumber cahaya. Besar kecilnya cahaya bergantung pada kebutuhan manusia sendiri.

Dalam kondisi-kondisi tertentu seperti pengalaman masa kecil saya di atas, kebutuhan akan penerangan tidak selalu dapat dicapai. Misalnya ketika listrik mati, tak banyak yang dapat dilakukan selain menyalakan lilin. Meskipun sedikit, cahaya pada lilin mampu memberi penerangan yang cukup untuk keadaan di sekitarnya.

Untuk memperoleh penerangan yang cukup, lilin harus diletakkan pada tempat yang lebih tinggi dari lantai. Namun, tempatnya juga tidak terlalu tinggi agar cahayanya mencapai lantai dengan baik.

lilin
Gambar: ilustrasi lilin

Bentuk lilin yang bermacam-macam menentukan waktu yang dibutuhkan sebuah lilin untuk menerangi sebuah tempat. Lilin yang menyala tidak akan pernah utuh lagi. Secara perlahan-lahan, lilin akan meleleh dan habis dengan sendirinya karena terbakar api yang menyala pada sumbu lilin itu.

paraffin
Gambar: Ilustrasi  paraffin, bahan pembuat lilin

Lilin terbuat dari bahan parafin yang berasal dari minyak bumi. Sebelum abad ke-19, lilin dibuat dari lemak sapi yang mengandung asam stearate (Oteli W, 2018)

Eksistensi Garam dan Lilin

Dalam konteks eksistensinya, manusia diharapkan dapat menjadi garam dan lilin itu. Eksistensi adalah suatu hal yang dilakukan manusia untuk menunjukkan keberadaannya atau siapa dirinya. Sebuah pencapaian yang yang seharusnya bisa dilakukan oleh manusia sebagai ciptaan.

Baik garam maupun lilin menggambarkan kodrat asali manusia ketika diciptakan oleh Sang Pencipta. Penggunaan dan kondisi yang ditunjukkan oleh garam dan lilin menunjukkan eksistensi manusia dalam statusnya sebagai makhluk ciptaan-Nya.

Secara fisik, garam dan lilin merupakan bahan yang mudah hancur lebur. Demikian pula manusia, secara kodrati merupakan makhluk yang rapuh dan fana. (Baca: dari debu kemballi menjadi debu). Maka manusia memiliki batas waktu hidup dan kerentanan secara fisik. Misalnya, manusia dapat mengalami sakit, terluka dan berdarah, dan meninggal.

Makna Filosofis Garam

Manusia yang menjadi garam bagi orang lain, dapat memberi rasa yang maksimal. Rasa asin pada garam menyimbolkan sikap baik yang dimiliki oleh manusia.Porsi garam menggambarkan upaya, karya dan dedikasi minimal yang seharusnya dapat dilakukan manusia dalam relasi sosialnya dengan sesamanya.

Bandingkanlah, tidak banyak garam yang diberikan pada semangkuk sayur. Meskipun sedikit, garam mampu memberi rasa nikmat pada sayur itu dan bagi banyak orang.

Garam juga harus melebur dan larut ke dalam makanan. Ia tidak mengeraskan diri. Garam juga tidak menggarami garam. Hal itu bermakna bahwa manusia mampu membaur bagi sesamanya tanpa pandang asal usul, pangkat dan golongan. Eksistensi garam adalah adalah eksistensi manusia itu sendiri.

Makna Filosofis Terang

Tidak berbeda dengan sebuah lilin. Dalam kerapuhannya, ia mampu memberi penerangan bagi lingkungannya.  Cahaya pada lilin adalah gambaran pengaruh baik yang ditunjukkan sebuah pribadi bagi orang lain.

Terang selalu dikonotasikan sebagai hal yang bermakna baik dan positif. Gelap selalu dikonotasikan sebagai hal yang bermakna buruk. Memberi terang akan selalu dimaknai sebagai tindakan memberi kebaikan. Sebaliknya, memberi kegelapan dimaknai sebagai tindakan memberi pengaruh keburukan.

Tidak ada orang yang akan menolah pengaruh baik. Semua orang membutuhkannya karena pada dasarnya manusia membutuhkan kebaikan itu. Cahaya lilin tidak besar, dan jangkauannya juga tidak luas. Hal itu menggambarkan eksistensi minimal yang seharusnya bisa dilakukan manusia untuk memberi pengaruh baik bagi lingkungannya.

Seorang pribadi harus tampil sedikit lebih tinggi agar terangnya atau pengaruh baiknya dapat menjangkau lebih luas. Perhatikanlah jangkauan terang sebuah lilin jika berada di lantai dan berada di atas meja. Hal ini berarti, seorang pribadi manusia, harus mampu tampil untuk menyampaikan hal-hal baik bagi lingkungannya.

Lilin yang berada di lantai menunjukkan orang yang hanya menerangi dirinya sendiri. Ia membuat dirinya menjadi sentral atau pusat perhatian. Ia tidak peduli pada kegelapan yang dialami sekitarnya.

Usaha menampilkan terang dapat dilakukan dalam berbagai hal yang sederhana. Misalnya, menunjukkan diri sebagai pribadi yang ramah, rendah hati, motivator, teladan, suka menolong dan menjadi pribadi yang bermanfaat  bagi orang lain.

Insight

Penting sekali menyadari diri sebagai ciptaan dan menghargai sesama ciptaan. Bukankah ciptaan lainnya merupakan saudara sesama ciptaan. Itulah tugas manusia yang dibekali akal budi oleh Sang Pencipta.

Eksistensi minimal sebuah pribadi bukanlah hal yang mustahil karena manusia memiliki akal budi dan hati nurani untuk melakukannya.

Semoga refleksi ini membuat kita menyadari keberadaan kita sebagai pribadi yang bermanfaat bagi banyak orang di sekitar kita.*** (kps)

Komentar

Tinggalkan Balasan